Jumaat, 17 Februari 2012

Cinta

Assalamualaikum...Malam ini, tiba-tiba sahaja saya terasa ingin mencoret sesuatu berkenaan dengan cinta. Entah kenapa hati saya berbisik dan meminta saya membuat coretan cinta, walhal saya seolah-olah telah mati cinta. Buat masa sekarang, bagi saya cinta pada manusia tidak penting. Yang pentingnya, cinta pada Yang Maha Pencipta dan kekasihNya. Juga tidak lupa cinta pada orang tua kita.
Sekarang, saya perhatikan ramai siswa-siswi yang sedang bergelumang dengan permainan cinta yang mengasyikkan. Masing-masing mempunyai pasangan masing-masing. Tidak kurang pula ada yang berhajat mahu menamatkan zaman ‘single’ sebaik sahaja tamat pengajian. Begitu rapi susunan jadual masa depan mereka. Kalau di universiti saya, memang rata-rata pelajar ber’couple’. Mana tidaknya, ke sana ke mari sentiasa berpasangan. Makan bersama, ‘study’ bersama, pergi kuliah pun bersama..bak kata orang, memang masa 24 jam banyak dihabiskan bersama pasangan. Amboi..., kalian sudah mengalahkan pasangan suami isteri. Ada juga sampai pasangan mereka hantar sampai ke hostel. ‘Caring’ betul pasangan anda.
Mmmm..., kalau saya lah kan, saya lebih memilih untuk bercinta selepas berkahwin. Kenapa? Sebab bercinta selepas berkahwin lagi menyeronokkan dan diberkati. Saya amat yakin semua lelaki semestinya menginginkan wanita yang solehah dan sempurna dari segi iman dan amal untuk dijadikan permaisuri hati. Bagi saya jika seseorang perempuan itu sudah selalu keluar ber’dating’ dan berdua-duaan dengan pasangannya, mesti pasangannya sudah jemu dan baginya perempuan itu sudah biasa, tiada yang luar biasa. Semestinya lelaki menginginkan seorang wanita yang luar biasa untuk dijadikan isteri. Keseronokan hidup selepas kahwin akan menjadi hambar dan hilang kerana masing-masing telah banyak mengenali tentang diri pasangan masing-masing. Mana tidaknya, kalau sebelum berkahwin sudah selalu menghabiskan masa bersama, semestinya banyak ‘rahsia’ yang telah dibongkarkan, banyak masalah yang telah diceritakan dan banyak benda yang telah ditunjukkan. Dan jika rumah tangga menjadi porak peranda, salah siapa? Siapa perlu dituding jari? Isteri atau suami? Atau ibubapa mereka yang tidak memberi didikan sewajarnya pada mereka? Anda masing-masing boleh memikirkannya sendiri.
Cinta bagi saya tidak memberi apa-apa erti. Untuk apa kita bercinta? Adakah kita benar-benar yakin yang pasangan kita itu memang akan menjadi suami atau isteri kita? Semuanya, belum pasti...mungkin juga si dia bukan pasangan hidup kita. Allah telah menentukan jodoh kita sejak kita di dalam kandungan lagi. Tidak perlu kita menyibukkan diri untuk mencari jodoh kita yang belum pasti ketepatannya. Bagi saya, itu semua hanya buang masa sahaja. Yakinlah, jodoh kita akan sampai, cepat ataupun lambat sahaja. Jadi bersabarlah, wahai teman-teman sekalian. Allah telah menentukan kita dengan jodoh yang terbaik. Masing-masing mempunyai jodoh masing-masing. Sesungguhnya, Allah telah menciptakan umat manusia dengan berpasangan. Bersabarlah, sesungguhnya jodoh kita sudah ada, tidak akan lambat mahupun cepat walaupun sedetik.

Dalam surah An-Nahl, ayat 1 : sesungguhnya, Allah telah menentukan segala-galanya, janganlah kalian meminta untuk mempercepatkannya

            Berbalik kepada soal cinta, saya dengan setulus ikhlas mengaku yang saya tidak pernah bercinta atau ber’couple’ dengan mana-mana lelaki. Dan saya mohon agar dijauhkan daripada kancah cinta sebelum kahwin. Saya berazam untuk hanya bercinta dengan suami saya sahaja, bukan bakal suami, tetapi suami saya yang halal buat saya. Kerana itu saya memilih untuk bercinta selepas berkahwin. Tidak ada faedahnya jika kita menghabiskan duit, masa, air mata dan juga kadang-kalanya maruah kita semata-mata kerana kita sayangkan si dia yang belum tentu akan menjadi seseorang yang halal buat kita. Nauzubillah...minta dijauhkanlah, Ya Allah. Saya rasa alangkah manisnya jika kita dapat bercinta dengan pasangan yang sudah halal buat kita, apa sahaja kita boleh lakukan (yang tidak bercanggah dengan agama), tidak ada lagi tentangan dan fitnah daripada sesiapa. Alangkah seronoknya, jika cinta kita mula berputik di saat jari manis kita disarungkan cincin, dan di saat bibir kita mencium tangan si dia, dan juga disaat bibir si dia mencium dahi kita. Alangkah nikmatnya....Dan cinta kita semakin mekar berbunga tatkala tibanya malam pertama, dan di situlah pertama kali kita mengenalinya, pertama kali kita menatapnya dan pertama kali kita menyentuhnya.
            Walaupun saya masih lagi mentah, umur baru setahun jagung, hingus pun masih lagi di hidung, tapi, saya tahu mereka yang bercinta sebelum kahwin tidak akan dapat merasai nikmat keseronokan yang sama yang dirasai oleh pasangan yang bercinta selepas berkahwin. Pasangan yang bercinta sebelum berkahwin seolah-olah menyambung percintaan mereka setelah mereka mendirikan rumah tangga. Tapi, berbeza dengan mereka yang bercinta selepas berkahwin, mereka memulakan cinta mereka daripada sifar...’nothing’... tapi mereka saling ‘bangun cinta’ tatkala diijab kabulkan. Mesti kalian pelik, kenapa saya menggunakan istilah ‘bangun cinta’....kerana bagi saya istilah ‘jatuh cinta’ tidak sesuai untuk digunakan. Perkataan jatuh itu bermakna runtuh. Saya tidak mahu masjid yang kita bina itu runtuh, jadi seeloknya, kita guna pakai istilah ‘bangun cinta’. Tidak salah bukan.....
            Bila kita bercakap mengenai redha Allah pula, semestinya setiap pasangan menginginkan setiap ikatan yang disimpulkan itu mandapat redha Allah. Persoalannya, bagaimana kita ingin mendapat redha Allah jika kita sudah terlalu banyak melanggar syariat agama sepanjang menjalinkan hubungan cinta sebelum kahwin yang dikatakan manis itu. Tidak perlulah saya menerangkannya satu-persatu...anda sendiri tahu apa yang anda lakukan. Jadi, fikir-fikirkanlah, jika perkahwinan kita tiada redha Allah, bagaimana pula dengan zuriat dan keturunan kita? Saya matikan coretan saya dengan persoalan itu untuk kita sama-sama renungi.
Sekian, Assalamualaikum.....

Ya Allah, Tuhan Yang Maha Pengampun dan Maha Berkuasa, hanya padaMu, hambaMu yang lemah ini berserah diri. Jika dia adalah jodohku, maka Kau dekatkanlah hatiku dengan hatinya. Dan jika dia bukan jodohku, maka Kau jauhkanlah diriku dengan dirinya. Aku bersedia menerima segala yang Engkau telah tentukan untuk diriku. Bagiku, semuanya adalah yang terbaik. Kau peliharakanlah kami dan keturunan-keturunan kami daripada hasutan syaitan dan azab api neraka. Kau tempatkan kami bersama orang yang beriman dan beramal soleh. Amin Ya Rabbal A’lamin...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan